RSS

Dina Bikin Sinetron???

03 Feb

Pernah nonton sinetron???
Uhm.
Sering ga???

Sorry, saya bukan mau ngintrogasi kalian. Cuma mau interview dikit. Hoho. http://www.smileycodes.info
Kalo kita ngeliat sinetron-sinetron yang beredar di tipi-tipi, pasti kalian sependapat dengan saya bahwa acara tersebut sangat sangat super duper ga mendidik, ga bermanfaat, dan ga penting. Tul ga?? Tul ga?? *ngacungin golok*

Ehm dari dulu sih perasaan emang kayak begitu yakk?? Sinetron dengan alur cerita yang ga jelas, pemain yang ga jelas, konflik yang ga jelas, dan pastinya sutradaranya juga ga jelas. Dia mikirnya sambil berdiri kebalik kali yahh? Sampe-sampe ga bisa bikin cerita yang masuk akal dikit. Dikittt aja. Ga usah banyak-banyak, ntar batuk. Tapi yang mengherankan, dengan cerita yang ancur itu mereka bisa memikat perhatian para emak-emak rumah tangga (termasuk emak saya), abege labil kurang kerjaan, dan yang lainnya.

Fakta ini saya alami kemaren malem, kemarennya lagi. *Jiaahh… ga jelas banget kalimatnya* Pas lagi jam tayangnya sinetron mulai, nyokap saya udah stand by depan tipi. Gila! Gue kalah cepet! Dan bisa ditebak, saya ga bisa ngapa-ngapain. Yang tadinya pengen nonton tipi akhirnya musti gigit kaos kaki dipojokan gara-gara keduluan ama nyokap. Nyokap udah ga bisa diganggu gugat. Mungkin saking ga bisa diganggunya, kalo mau tuh remote tipi udah diumpetin dibawah keteknya kali yakk?? Biar ga ada yang ngambil. *Oh nooo!!!* http://www.smileycodes.info
Ya iyalah!!! Siapa juga yang mau ngambil remote bekas ketek begitu?? Kalo mau musti disterilin dulu, udah gitu harus dimandiin pake kembang tujuh rupa biar bau ketek yang semerbak menusuk jiwa itu ga sampe terbang bebas ke jagat raya ini. *ampun maaaak…*

Akhirnya, daripada bengong, saya ikutan nonton aja. Sekalian nemenin nyokap nontonin sinetron favoritnya yang ceritanya tentang putri yang ketuker-tuker. Dengan cerita yang simpel, yaitu anak sendiri ketuker ama orang lain, cerita itu bisa dikembangkan (dilebih-lebihkan lebih tepatnya) menjadi beberapa episode. Padahal ceritanya udah biasa. Anak ketuker sama anak. Coba kalo ceritanya anak ketuker ama kucing sebelah, sampe menimbulkan perdebatan yang sengit antar keluarga. Hahaa. Baru itu keren namanya.http://www.smileycodes.info

Kayaknya orang-orang di Indonesia mulai kecanduan segala sesuatu yang berlebihan. Contohnya aja sinetron itu tadi. Nyokap adalah salah satu korbannya. Semalem pas lagi nonton, nyokap sampe ikutan heboh sendiri. Jadi ceritanya, tuh sinetron nyeritain tentang tokoh utama yang abis ketabrak mobil trus dibawa ke rumah sakit. Ternyata sang tokoh utama mengalami kondisi yang sangat kritis dan butuh donor darah. Tapi gara-gara ada konflik kecil antar tokoh lain, akhirnya menghambat proses pendonoran darah kepada si tokoh utama. Nah pas pada ngotot-ngototan tuh, nyokap ikutan ngotot juga.

“ Udah, jangan berantem aja! Liat tuh si Amira keburu kritis lagi…!!!” nyokap heboh sendiri.http://www.smileycodes.info

Saya yang ngeliatnya heran sendiri, “ Biasa aja kali, Ma. Bo’ongan ituu..”

Eh, si nyokap malah makin menjadi-jadi. “ Itu si Wisnu mesti bikin masalah aja!! Tonjok aja!”

Karena udah sebel, langsung aja saya nyeletuk, “Udah, Ma… Main aja sendiri. Biar bisa nonjokin si Wisnu sampe puas.” Si nyokap malah mlengos. Untung aja ga sampe ngelempar rak piring. Gggrrr!!! http://www.smileycodes.info

Ah, kalo cerita biasa semacam anak yang ketuker-tuker aja bisa booming kayak gitu, saya juga mau bikin sinetron juga. Judulnya Sendal Jepit Yang Tertukar. Hahaha. Pasti seru. Isinya ribut-ribut melulu gara-gara si Entong nuker sendal jepitnya si Kupret ama si Kucrut. Karena bingung mana yang bener, akhirnya mereka pun ngadain tes DNA untuk melihat hasil yang sebenernya. Yang manakah sebenarnya sendal kandung si Kupret dan si Kucrut. Lalu di tengah cerita tiba-tiba timbul benih-benih cinta antara si Entong dan sendalnya si Kucrut. Tapi, karena si Kucrut mengetahui kalo yang menukar sandalnya adalah si Entong, akhirnya dia tidak merestui hubungan mereka. Lalu pupuslah harapan mereka untuk tetap bersama. Jadilah akhirnya kisah ini menjadi cerita Kasih Tak Sampai.http://www.smileycodes.info
Gyaaahaha. http://www.smileycodes.info Makin gila aja nih sinetron jadinya.

Ah gitu dah.
Coba kalo orang-orang di Indonesia lebih kreatif. Pasti ga bakalan ada sinetron dengan cerita lebay dan ga masuk akal, serta ga penting itu.

Hhhff…eh, tumben postingan saya rada waras. Waras ga sih??
Waras kok. Beneran.

Oke dah!
Segitu aja dulu. Next time disambung lagi.

See you at the next post, guys!!

Iklan
 
44 Komentar

Ditulis oleh pada Februari 3, 2011 in Ga Penting, Lagi Kumat Gilanya, Uncategorized

 

Tag: , , , , , , ,

44 responses to “Dina Bikin Sinetron???

  1. hudaesce

    Februari 3, 2011 at 17:19

    Pertamaxxxxxx……., 🙂

     
  2. hudaesce

    Februari 3, 2011 at 17:20

    yang pasti saya sepenndapata dengan dirimu, saya paling gak suka dengan sinetron, apalagi tayangan2 yang katanya reality show itu. hah…,ogah banget 😦

     
    • Dina Aprilia

      Februari 3, 2011 at 17:39

      yuuuppp banget bang…

      suka bikin emosi nontonnya…begonya tuh lho…ga kira2…*emosi*

       
      • hudaesce

        Februari 7, 2011 at 11:11

        mana nih ewod nya kok gak dipajang2. 😀

         
  3. AnggA

    Februari 3, 2011 at 18:21

    kelimax

     
  4. Majalah Masjid Kita

    Februari 3, 2011 at 19:47

    huaaa pusing liat sinetron tidak ada habisnya 😦

     
    • Dina Aprilia

      Februari 4, 2011 at 08:16

      sangat…

      trimakasih udah berkunjung… 🙂

       
  5. joe

    Februari 3, 2011 at 20:16

    sinetron bukan hanya tidak mendidik malahan menyesatkan dan merusak moral

     
    • Dina Aprilia

      Februari 4, 2011 at 08:17

      betul sekali sangat banget…*borongan*

       
  6. arie may

    Februari 3, 2011 at 21:17

    Hahahaha…. keren postingannya.

    Apa kita bikin sinetron ini aja apa, “Jauh di mata, dekat di hati”

    Jadi kisah cowok di Bandung yang galau karena ceweknya membawa lari kucing kesayangannya ke Jepang. Hahahaha….

     
    • Dina Aprilia

      Februari 4, 2011 at 08:35

      hahaaa….

      pengalaman pribadi yah mazz…??? 😆

       
  7. spam

    Februari 4, 2011 at 08:12

    weih..se7..goe g mendidik..banget.
    mending nonton spongebob..
    masalah.nya nyokap goe g suka sponbob.. yaudeh ngalah aja 😆

    sinetron kayak gitu emang pas buat tuntunan emak2
    tapi sya hargai kok filmnya..
    kan orang udah capek2 bikin.nya .
    daripada nyokap nonton naruto gimana coba.. bisa heboh sendiri kita.

     
    • Dina Aprilia

      Februari 4, 2011 at 08:40

      ahahaaa…setujuuu….
      mending nonton spongebob…lebih menghibur.. 😆

       
  8. masyhury

    Februari 4, 2011 at 08:31

    wah, saya malah gak pernah nonton sinetron mbak! gak mutu ah..! Lagian saya kuliah malem-malem, hihi,, 😀

     
    • Dina Aprilia

      Februari 4, 2011 at 08:41

      saya juga terpaksa itu nontonnya mas…
      huhuu.. T.T

       
  9. masyhury

    Februari 4, 2011 at 08:35

    Ohya, ada sesuatu di blog saya, mampir yah mbak.. 😆

     
    • Dina Aprilia

      Februari 4, 2011 at 08:44

      wahhh…apa tuhhh…???

      oke…oke…
      segera ke TKP.. :mrgreen:

       
  10. yovita

    Februari 4, 2011 at 12:58

    Hai Dina, aku jg ga begitu suka sinetron, tapi ga tau kenapa sinetron yang ditonton mama km jg lagi seneng aku tonton hahahaha, suami jg ikut nonton..gubraak.
    Oya Din, aku mau tukeran link blog boleh?link blog km sdh aku pasang diblog aku, intip deh hehehehe…tapiii klo ga mau ya hrs mau hahaha..piss

     
    • Dina Aprilia

      Februari 4, 2011 at 14:42

      jiaaahahaha…
      si embak ternyata doyan nonton sinetron juga….

      ehm…iya boleh mbak…
      maap…lupa blom kepasang yakk!! :mrgreen:

       
  11. grandchief

    Februari 4, 2011 at 13:19

    wah kasus sama nich,kalau lagi acara putri yang ketuker gak ada alasan untuk liat film lain

    bisa2 di jadwal terus sama nyokap tiap hari,parahnya lagi tu waktu2 prime time,waktu2 film bagus2 sedang di putar.

    Oh tidak 3 jam harus bertapa di kamar nyalain mp3…. :mrgreen:

     
    • Dina Aprilia

      Februari 4, 2011 at 14:44

      haha…betul itu kek…
      kita senasib rupanya…

       
  12. Sya

    Februari 4, 2011 at 14:11

    Kalau Dina jadi sutradara sinetron, saya mau deh nonton sinetron….

     
    • Dina Aprilia

      Februari 6, 2011 at 10:39

      hahaaa…
      ah…si mbak…
      jadi maluu… 😳

       
  13. akzir

    Februari 5, 2011 at 10:51

    numpang mampir bentar, dah lama nggak sambang sini, sekali main, lah kok tema postingan kali ini hampir sama kayak punya saya, coba main ke blog saya ya, disitu diulas lebih detil dan lebih menjengkelkan,, untung bukan copas, meskipun terbitnya telat sehari, duluan situ, tapi bikinnya sih udah dari kemaren-kemaren, hehe… 😀

     
    • Dina Aprilia

      Februari 6, 2011 at 08:15

      hohoho…kembaran yakk???

      oke…oke…
      akan segera ke TKP…

       
  14. ageng

    Februari 5, 2011 at 21:12

    Ga atu juga tuh ya, aneh banget. Entar mungkin pas lagi main ke NTB, ga sengaja anaknya ketuker ama komodo. Pas udah gede, ada cinta segitiga antara komodo,si Komo, dan Gleen alinsky. Btw,pulau komodo bener di NTB ga ya?

     
    • Dina Aprilia

      Februari 6, 2011 at 08:16

      hahahaaa…
      nih anak… errornya kumat juga disini…

       
  15. yoriyuliandra

    Februari 6, 2011 at 11:15

    yihaaa… saya ternyata dapet temen di sini…
    Teman yang sama2 gak abis pikir dengan dunia sinetron di Indonesia
    Fenomena dunia sinetron kita emang sudah sampai pada tarap yang sudah mengkhawatirkan dan butuh tindak lanjut

    Btw, trus kita apa yang bisa kita lakuin ya..

    btw lagi, saya terpaksa nonton Pu*ri yang tertukar kalo lagi pulkam, tipinya udah di monopoli siih.. :mrgreen:

     
    • Dina Aprilia

      Februari 6, 2011 at 13:57

      hahaaa…kita senasib rupanya…

      tenang bung, kita tidak sendirian..
      masih banyak teman2 kita yg menjadi korban juga…. *serius amet*

       
  16. gerhanacoklat

    Februari 7, 2011 at 10:24

    pemeran utamanya yang jadi sendal ya dek?
    eh tak taunya cinta fitri itu belom abis yaa?
    halah halaaaaah

     
    • Dina Aprilia

      Februari 7, 2011 at 10:25

      hu’um mbak…laen daripada yang lain….

      jiaaaahhh…
      masih ngikutin cinta pitri yakk??

       
  17. akhmad fauzi

    Februari 8, 2011 at 08:55

    Ass Wr Wb
    Salam kenal…kunjungan perdana

     
  18. veera

    Februari 8, 2011 at 18:24

    anak muda kebanyakan gasuka sinetron nyaaak… *hohohoguebanget!*
    mendingan tidur dah daripada nonton ‘begituan’ *apa coba?

     
  19. Fattah

    Februari 8, 2011 at 18:38

    Sumpah, heboh nih ceritanya kalo sampek ada acara tes DNA gara-gara sandal ketuker 😀

     
    • Dina Aprilia

      Februari 9, 2011 at 08:19

      hahahaaa…
      biar sekalian koplak semua penontonnya…hahayy… 😆

       
      • Fattah

        Februari 10, 2011 at 20:38

        yang pasti kalo jadi bikin nih, sinetron ini berlabel “diragukan kewarasannya” 😀
        yang nonton jga diragukan kewarasannya… 😀 (*kidding)

         
        • Dina Aprilia

          Februari 11, 2011 at 08:10

          hohoo…
          justru itu yang menjual…hahaa.. 😆

           
  20. Richie Lanover

    Februari 12, 2011 at 17:30

    jiaaaah… udah pada hobby sinetron semua ni orang…!!! dasar warga indonesia ckckckckck (kayak yg gak warga indonesia aja gw)

     
    • Dina Aprilia

      Februari 13, 2011 at 09:19

      bang ichiiiieeeeeeeeeee………….
      kamane aje luuuu..??? *jambak* XD

       

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: